Fosil Gajah Berusia 33.000 Tahun Ditemukan di Gunungkidul


Berdasarkan temuan arkeologi, diperkirakan Gunungkidul telah dihuni oleh manusia (Homo sapiens) sejak 700 ribu tahun lalu. Beberapa bukti keberadaan manusia telah ditemukan di gua-gua di perbukitan Gunungkidul, terutama di Kecamatan Ponjong. Alasan manusia menempati Gunungkidul saat itu adalah karena sebagian besar dataran rendah di Yogyakarta masih digenangi air.

Di Goa Seropan di Kecamatan Semanu, bukti keberadaan manusia purba juga ditemukan. Cetakan tulang purba ditemukan di dinding-dinding lorong gua, sementara di lorong baru yang muncul pada 2008, potongan tulang kaki, gigi, dan rusuk mamalia ditemukan.

trmk

Jejak manusia modern awal atau Homo sapiens juga terlacak di Gunungkidul, dan tim peneliti dari Pusat Arkeologi Nasional menggelar penelitian di Gua Braholo, Dusun Semugih, Desa Semugih, Kecamatan Rongkop.

Hasil penelitian menemukan tulang hewan yang hidup sekitar 3.000 hingga 7.000 tahun yang lalu. Fosil tulang-belulang binatang tersebut hidup pada zaman prasejarah dan terkubur di kedalaman tiga hingga tujuh meter di dalam tanah Gua Braholo.

Tulang belikat rusa, tulang belulang kera, babi, anjing, tikus, dan kerbau ditemukan pada kedalaman satu hingga empat meter.

Fosil gigi gajah yang ditemukan menandakan keberadaannya pada 33 ribu tahun lalu pada kedalaman enam hingga tujuh meter.

Selengkapnya di Suara Merdeka

Semar

BACA JUGA
INILAH 7 ALASAN BAHWA TERNYATA SELFIE BAIK UNTUK KESEHATAN ANDA
BUAT KAMU YANG SUKA WISATA EKSTRIM, 5 AYUNAN BERBAHAYA INI BISA JADI DESTINASI FAVORITMU
KALAU KAMU INGIN MENENANGKAN DIRI, COBA KUNJUNGI 6 DESTINASI TERBAIK INI